Wujudkan Lombok Barat" Nol Dedoro" , Pemerintah Bekerja Sama Dengan Bank BNI 46

Wujudkan Lombok Barat" Nol Dedoro" , Pemerintah Bekerja Sama Dengan Bank BNI 46
Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid bersama Pejabat BNI 46 Cabang Mataram Ni Kadek Yuli Mahendri 


LOMBOK BARAT , - Gerakan Bank Sampah melalui Pendidikan Karakter Siswa mencintai dan melestarikan lingkungan Hidup mewujudkan Lombok Barat “Nol Dedoro” Pemerintah Kabupaten Lombok Barat bekerjasama dengan BNI 46 akan launching Bank Sampah Sekolah secara virtual dengan seluruh siswa siswi dan Sekolah dari tingkat SD, SMP dan SMA di Kabupaten Lombok Barat.


Sebagai langkah awal Pemerintah Kabupaten Lombok Barat melalui Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Lombok Barat telah menunjuk 33 Sekolah sebagai pilot Project yang terdiri dari 15 SD, 15 SMP dan 3 SMA.


Hal ini diungkap Asisten 1 Setda Kabupaten Lombok Barat Agus Gunawan saat memimpin rapat Koordinasi Gerakan Ijo Nol Dedoro melalui Pendidikan karakter siswa Bank Sampah Sekolah di ruang Rapat Jayengrane Jumat, 28/05/21.


Rapat koordinasi ini dihadiri Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid, Asisten 1 Agus Gunawan, Kepala Dinas Dikbud H. Nasrun beserta Sekretaris dan Kabid, Kepala Dinas Perindag H. Sabidin, Kepala Dinas Kominfo Ahad Legiarto, Kepala Dinas Lingkungan Hidup, Kepala SD, SMP dan SMA yang menjadi pilot project, Pejabat BNI 46 Cabang Mataram, Kepala KCP BNI 46 Gerung, Batulayar dan Narmada.


Menurut pemaparan Kepala Dinas Dikbud,  H.Nasrun Bank Sampah Sekolah dimaksudkan untuk mensukseskan program Pemerintah Kabupaten Lombok Barat “Ijo Nol Dedoro” dengan membentuk bank sampah di Sekolah dan setiap siswa diharuskan membawa sampah anorganik yang sudah dipilah dari rumah ke sekolah, kemudian ditimbang di bank sampah dan dituangkan dalam bentuk rekening tabungan siswa.


"Gerakan ini bertujuan untuk mendidik siswa bertransaksi non tunai, karena dari hasil bank sampah anak-anak tidak diberi uang tunai tetapi akan masuk ke rekening tabungannya.” Jelasnya.


Sementara itu pejabat BNI 46 Cabang Mataram Ni Kadek Yuli Mahendri menjelaskan BNI 46 akan menunjuk agen 46 di masing masing sekolah yang bertugas tidak hanya menangani transaksi sampah saja juga melayani transaksi setor dan tarik seperti outlet kantor cabang pembantu cuma namanya agen46.


“Tujuan utamanya adalah literasi keuangan, ini untuk pendidikan anak-anak sekolah supaya mereka itu menabung dan punya buku sendiri sendiri.” Terangnya.


Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid dalam arahannya mengatakan bahwa ia ingin Gerakan ini menjadi Gerakan masiv gerakan bersama dan ujungnya nanti menumbuhkan kesadaran bersama, untuk itu  butuh pembudayaan dari masa-masa awal pertumbuhan anak sehingga menjadi kebiasaan kedepannya terkait dengan penanganan sampah.


“Salah satu cara kita untuk menarik Gerakan masif itu adalah Kerjasama dengan BNI 46 agar sampah itu bisa diuangkan.” Ungkapnya


Bupati berharap Gerakan ini benar- benar menjadi Gerakan masif dan akan launching Gerakan ini bisa memecahkan rekor MURI yang sekarang dipegang oleh Makassar.


Untuk mengumpulkan massa banyak di tengah pandemic covid sekarang ini tidak memungkinkan maka cara yang dilakukan adalah dengan memanfaatkan teknologi melalui zoom meeting, maka ini harus dipersiapkan matang.


“Dimasa pandemic sekarang ini untuk mengumpulkan masa tidak memungkinkan maka kita manfaatkan teknologi melalui zoom meeting, harus dipersiapkan matang, tugas Diskominfo untuk mempersiapkan agar setiap sekolah bisa mengikuti melalui zoom meeting.” Ungkapnya. (Gl 02).

Belum ada Komentar untuk "Wujudkan Lombok Barat" Nol Dedoro" , Pemerintah Bekerja Sama Dengan Bank BNI 46"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1 Iklan Daun Kelor

Iklan Tengah Artikel 2


Iklan Bawah Artikel